Pendidikan untuk Generasi Z (dan Generasi Alpha)

Hendra Gunawan

Pendiri dan Pengelola Program RI2030.com

 

Baru-baru ini saya mengurus paspor pengganti karena paspor yang saya miliki tidak dapat dipakai lagi. Sambil menunggu di Kantor Imigrasi, saya mengamati seorang ibu dan anaknya yang duduk di depan saya. Sang ibu sedang mengisi formulir aplikasi paspor, sementara anaknya yang masih balita ‘memainkan’ ponsel cerdas ibunya. Saya amati sang anak ternyata bukan sedang ‘memainkan’ gawai ibunya, tetapi sedang menonton film di Youtube. Karena layarnya kecil, saya tidak bisa melihat jelas apa yang ditonton anak tersebut. Kemungkinan film kartun anak-anak yang dipilihkan sebelumnya oleh ibunya, mudah-mudahan begitu.

Pemandangan seperti di Kantor Imigrasi pada hari itu bukan pemandangan langka. Saya pernah mengamatinya juga di tempat-tempat umum seperti di restoran dan di bandara. Anda juga mungkin pernah menyaksikan kejadian serupa, bahkan mungkin di rumah Anda sendiri? Anak-anak Generasi α, yang lahir pada tahun 2010 (bersamaan dengan lahirnya iPad) atau sesudahnya, ‘tersebar’ di sekitar kita. Mereka diasuh oleh gawai atau ponsel cerdas.

Satu generasi sebelum Generasi α adalah Generasi Z, yang lahir pada akhir milenium ke-2 hingga tahun 2009 yang lalu. Saat ini, sebagian dari mereka sudah menempuh kuliah di perguruan tinggi. Sebagian besar lainnya bekerja di sektor informal atau berkeliaran di jalan, karena mereka telah putus sekolah sejak SMP atau SMA. Tetapi, hampir semuanya memiliki ponsel, menonton film di Youtube, dan berkomunikasi dengan Whatsapp atau Telegram.

Waktu seolah berjalan lebih cepat daripada sebelumnya, tetapi sekolah-sekolah masih disibukkan dengan pergantian kurikulum yang tidak jelas dan aturan penerimaan peserta didik baru dengan mission impossible-nya, yaitu memuaskan semua pihak. Pada awal tahun 2018 ini, di sebuah harian nasional ada orangtua yang mengeluhkan keberadaan bimbel di sekitar sekolah anaknya. Orangtua tersebut mungkin tidak menyadari bahwa di dunia maya keadaannya lebih mengerikan.

Bila di dunia nyata, khususnya di bumi Indonesia ini, gedung bimbel bertebaran di sekitar gedung sekolah, di Internet laman-laman bimbel juga jauh lebih banyak daripada laman sekolah. Di dunia maya pula, artikel-artikel yang ditulis oleh ‘guru’ bimbel mendominasi artikel yang ditulis oleh guru sekolah.

Pada suatu hari, saya melacak dokumen berbahasa Indonesia bertajuk ‘matematika’ yang tersebar di Internet. Apa yang saya temukan adalah sejumlah artikel dari berbagai lembaga bimbel. Apa yang ditulis oleh ‘guru’ bimbel bisa kita tebak: cara mudah untuk lulus pelajaran matematika, kupas tuntas materi pelajaran matematika SD, dan artikel-artikel semacam itu.

Hal serupa tidak akan kita temukan bila kita mencari dokumen bertajuk ‘mathematics’ yang berasal dari Malaysia, misalnya. Bila pembaca penasaran, sila periksa kebenaran fakta ini. Melalui media sosial, saya mengeluhkan keadaan di atas, berharap ada pelaku yang membaca keluhan saya dan tersadarkan.

Tetapi, tak lama setelah saya curhat, seorang rekan dosen berkomentar kurang-lebih sebagai berikut: “mengapa Anda tidak membuat blog matematika yang sesuai dengan harapan Anda?” Alih-alih membuat orang lain sadar, justru saya sendiri yang ‘tertembak’. Hari itu juga (saya masih ingat persis tanggalnya, yaitu 11 April 2016), saya membuat sebuah blog yang khusus saya dedikasikan untuk matematika — dan blog itu masih aktif hingga hari ini.

Saya menyadari bahwa dunia maya kita saat ini merisaukan, dan itu mencerminkan konstelasi, orientasi, dan mutu masyarakat kita (sebagaimana dipertontonkan setiap hari di layar televisi kita). Bila sekarang ini banyak yang menaruh harapan pada Generasi Z (dan Generasi α kelak), saya justru khawatir jangan-jangan yang kita miliki bukan Generasi Z yang terdidik, melek teknologi, dan berwawasan global, tetapi sekadar sebuah generasi yang hidup di Era 4.0. Kekhawatiran ini didukung oleh data statistik yang mengungkapkan aktivitas tak produktif masyarakat Indonesia di dunia maya.

Namun, di tengah kekelaman yang kita hadapi, ada secercah harapan. Berbeda dengan dunia fisik, sesungguhnya banyak yang kita bisa lakukan di dunia maya. Saya tidak bisa membangun sekolah fisik di dunia nyata untuk menyaingi bisnis bimbel, karena saya tidak memiliki dana yang cukup untuk itu. Andai sekalipun tersedia dana, lucu juga bila untuk meredam geliat bimbel kita dirikan sekolah sebanyak-banyaknya di sekitar gedung bimbel tersebut.

Di dunia maya, kita bisa membangun sekolah maya, dan itu yang saya lakukan. Blog matematika saya bukan blog pertama yang saya buat. Sejak tahun 2013, ketika ada gonjang-ganjing seputar Kurikulum 2013, saya juga membuat blog untuk memperkaya wawasan anak-anak tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, dan budaya. Seperti kata pepatah, daripada mengutuk kegelapan, lebih baik kita nyalakan lilin.

Di dunia maya, konten negatif sulit diberantas. Yang dapat kita lakukan adalah memperbanyak konten positif. Siapa yang dapat berkontribusi? Saya berharap para pelaku pendidikan di Indonesia menyadari bahwa perannya dewasa ini bukan sekadar mengajar di ruang kelas yang ada di sekolah dan di kampus (fisik), tetapi juga di ruang-ruang diskusi yang tersebar di dunia maya. Masa depan bangsa ditentukan oleh apa yang kita lakukan saat ini.*

 

Ilustrasi: HG

Advertisements

Oh, Generasi

Venny Tania

Pendiri dan Editor RI2030.com

 

Waktu jenaka membentuk manusia. Mereka yang terikat satu kepingan era tertentu, berkelindan dengan berbagai peristiwa yang sama menjadi satu generasi. Ketika internet seolah mendekatkan yang jauh, persoalan generasi terangkat lebih masif.

Para ahli ingin lebih mudah membaca pergerakkan manusia. Memang parameter buatan manusia untuk mengukur kawanannya seringkali meleset. Cara kerja alam masih belum terselami. Apakah orang yang lahir di tahun yang sama memiliki sifat sama semua? Belum tentu. Parameter lain seperti zodiac, shio, psikologi, dan lain-lain sama saja. Tapi variabel seperti peristiwa, geografis, sosial, ekonomi, dan budaya pasti mempengaruhi.

Perbedaan perilaku antar generasi sering jadi sumber benturan dan ketidakcocokkan interaksi. Pertentangan generasi adalah resep membuat cerita lezat. Generasi tua kerap diposisikan benar dan paling tahu, sehingga generasi muda yang membangkang disudutpandangkan sebagai naif dan salah.

Coba nikmati kesenjangan pemikiran di film Eat, Drink, Man Woman (Ang Lee, 1994). Film ini menyajikan kehandalan seorang ayah sekaligus koki mengolah berbagai makanan tradisi. Selain memamerkan indahnya tampilan kuliner, keahlian tangan sang koki adalah penjara untuk tiga putrinya setiap pekan.

Menganut tradisi menikmati makanan secara kolektif, agenda terstruktur keluarga Taiwan saat itu adalah setiap anak harus ‘melaporkan’ perkembangan hidup di meja makan. Satu per satu anak meninggalkan rumah dan rutinitas feodalisme, memasuki fase baru yang lebih bebas. Di antara keputusan dan perubahan, makanan menjadi penyambung lidah, ilmu, dan filosofi hidup dua generasi.

Sudah banyak studi mengenai generasi manusia setelah abad ke-19. Bagi saya sebagai anggota klan milenial tua, ada yang kurang dalam komunikasi antar generasi saat ini, dan sulit diselesaikan melalui makanan saja. Apalagi milenial atau generasi Y (singkatan dari Youth) seolah menjadi isi roti antara generasi X (kelahiran tahun 1966-1980) dan generasi Z (kelahiran setelah tahun 2000).

Menurut sosiolog Karl Manheim, sebuah generasi di rentang tahun kelahiran tertentu terbentuk dari proses sejarah dan sosial yang serupa, sehingga memiliki cakupan pengalaman spesifik, karakteristik tertentu, serta cara merespon yang khas dan relevan [1].

Penelitian Bencsik, Csikos, dan Juhez menyebutkan generasi milenial takut menjadi dewasa dan bertanggung jawab, serta merasa dunia kejam dan menolak mereka [2]. Kemajuan teknologi membentuk mental Y menjadi mudah menerima perubahan dan asyik dengan habitatnya sendiri, walaupun singkat dan menghabiskan uang mereka. Milenial bertoleransi tinggi pada perbedaan budaya, kecuali nilai-nilai keluarga dan tradisional. Milenial hanya mau mengerjakan yang mereka sukai dan nikmati. Jika mulai terbatasi, Y akan segera menjauh.

Kami generasi milenial lebih mengikuti suara hati (yang kadang suka menipu ini), bukan tuntutan dan aturan. Memang terlihat egois dan semaunya, tapi itu karena kami melihat bagaimana generasi orang tua kami (baby boomers) diperbudak oleh pekerjaan dan diombang-ambing nasib. Waktu habis untuk dedikasi pekerjaan, yang hanya memberi secuil dana pensiun (kecuali golongan PNS). Tapi kalau semua bergantung menjadi PNS, dimana letak kemajuan Indonesia? Bukankah dulu kolonial Belanda juga membangun sekolah untuk mengisi tenaga kasar murah namun terdidik dan patuh?

Sebagian dari Y beruntung menempuh pendidikan tinggi bahkan sampai ke luar negeri. Berwirausaha bahkan mendirikan partai bukan hal mustahil bagi kami, meskipun dijuluki alay, sok tahu, ‘bocah kemarin sore’, serta dicaci ketika salah berpendapat. Meskipun masih dangkal pengetahuan dan pengalaman, tapi milenial terinspirasi oleh berbagai tokoh untuk mengubah dunia.

Karena media terus berevolusi, milenial makin mudah mengakses informasi dan memahami. Banyak generasi sebelumnya, yaitu generasi X (yang saat ini memegang posisi-posisi tinggi dan penting di berbagai sektor) terjangkit korupsi, kemunafikan, dan kemunduran pemikiran.

Seperti adik-adik generasi Z, milenial cukup defensif ketika berhadapan dengan generasi X, karena kami melihat dulu siapa, apa karyanya, serta kapabilitas dari orang yang berbicara. Apakah Anda generasi X yang cuma bisa ngebos tanpa menyadari keterbatasan sendiri? Apa betul Anda sehebat yang dicitrakan ke orang-orang? Apa Anda layak menduduki posisi saat ini? Kenapa Anda memaksakan tuntutan efisiensi yang tidak fleksibel dalam dinamika keseharian?

Menurut penelitian lain (Durbák, I, 2013), generasi milenial mengalami penolakan dan penghakiman sejak muda. Milenial melihat generasi X masih memaksakan kehendak pada anak-anaknya, si generasi Z; Semua pilihan hidup anak harus sesuai arahan otoriter orang tua yang merasa sudah makan asam garam. Saking gencarnya pemaksakan kehendak, buyarlah fungsi lembaga pendidikan sebagai pencetak generasi cerdas, kritis, dan manusiawi. Generasi Y dan Z dipaksa jadi penerus kapitalisme yang makin fasis dan materialistis.

Karena kenyataan tidak ramah, banyak milenial dan generasi Z membangun hidup di maya. Keduanya juga cukup menghindari generasi tua di internet, karena kemajuan teknologi tidak berbarengan dengan kebijaksanaan penggunanya.

Generasi X menunjukkan bahwa lulusan perguruan tinggi bukan jaminan cerdas berdigital. Setinggi apapun pendidikannya, generasi X kenyang berbagi info pemuas sepihak saja, termasuk hoax, gosip, dan propaganda.

Gara-gara perang dingin, Gen X Indonesia memilih profesi-profesi aman yang realistis dan meninggalkan kebiasaan intelektualisme kritis [3]. Ada kelebihan insinyur dan sarjana ekonomi terlahir di generasi X akibat doktrin pembangunan. Pendidikan di era milenial masih sulit mengubah pola pikir yang menganakemaskan eksakta. Sedangkan penganut eksakta, menurut beberapa pakar, lebih rentan menjadi pelaku fundamentalisme dan ekstrimisme [4].

Kekeraskepalaan dan glorifikasi masa lalu juga terlihat dari menurunnya keterbacaan jurnalisme kertas. Sebagian tetua media cetak membatasi diri dengan alasan media daring membuat pemikiran manusia jadi terpecah dan tidak linear [5]. Padahal memajukan literasi daring seharusnya tetap dilakukan, dengan strategi khusus yang mengefektifkan kemasan dan pesan,

Jika semua produk milenial dianggap dangkal, naif, manja, sok tahu, apatis, dan serba instan, maka tamatlah riwayat peradaban. Saya saja kecewa kala tidak mampu menikmati roti dari toko tua yang cuma menyediakan stok terbatas (sampai 2 jam setelah buka).

Jika pewarisan ilmu, pemikiran, dan inovasi tidak terakses luas dalam bahasa dan gaya yang relevan, maka 2030 akan menjadi tahun kebodohan massal, seperti film Idiocracy (2006). Tak mau kan kalau generasi penguasa jagat masa depan fasih berteknologi, namun makin kehilangan fungsi dasar kemanusiaannya?

Kami milenial sadar, banyak yang harus dibenahi. Dari penggemar yang menganggap Paul McCartney bakal terkenal karena Kanye West, sampai yang bilang Pramoedya Ananta Toer adalah penulis baru, semua karena keabsenan tanggung jawab di generasi sebelumnya. Perbedaan wilayah geografis kini bukan pemisah. Antar benua sudah seperti rukun warga. Keterbukaan informasi diharapkan jadi jalan melawan dampak represi dan buah-buahnya.*

Daftar Pustaka:

[1] Karl Mannheim, The Sociological Problem of Generations, 1952

[2] Bencsik Andrea, Horváth-Csikós Gabriella, Juhász Tímea, Y and Z Generations at Workplaces, 2016

[3] https://www.vice.com/id_id/article/pakmpn/gestapu-menghapus-satu-generasi-intelektual-indonesia

[4] https://www.liputan6.com/news/read/3100315/syafii-maarif-banyak-perguruan-tinggi-kebobolan-radikalisme

[5] http://yellowcabin.com/penjelasan-bre-redana-tentang-senjakala-media-cetak/

 

Ilustrasi: VT

Merindukan Ruang Untuk Anak

Dy Murwaningrum

Pendiri & Editor RI2030.com

 

Tahun 2030, jika waktunya datang, siapa yang berdiri paling tegap? Tentu saja generasi yang hari ini masih sibuk bermain dengan keceriaannya. Atau, remaja yang berkejaran dengan cinta monyet di balik seragam putih birunya.

Apa yang sempat kita bekalkan untuk generasi yang suatu hari nanti akan menyangga dunia kita? Membekalinya dengan pengetahuan, mental yang tak gampang remuk, kreativitas, kepatuhan pada agama, semua itu bukan tanggung jawab satu atau dua lembaga namun seluruh masyarakat.

Setelah kita puas mengais-ngais berita tentang tahun-tahun runtuhnya sebuah Negara atau malah tentang kiamat, akhirnya 2030 tetap menjadi angka penasaran setelah 1999 atau 2012, bukan?

Ada pertanyaan di lintasan pikiran kita tentang tahun 2030. Di mana kita? Bagaimana anak-anak kita? Amunisi kecakapan bagi generasi kecil ini, tentu perlu dipersiapkan dari sekarang. Melalui media, ataupun interaksi langsung.

Jika menilik kembali media-media kita baik radio, televisi, ataupun koran, dominasi kepentingan dewasa memang jauh lebih banyak daripada urusan anak-anak. Orang dewasa punya banyak kolom-kolom di koran yang bicara tentang kepentingannya.

Politik, harga saham, perceraian artis, TTS, iklan kecik, dan lain-lain. Begitu juga dengan televisi yang bertabur sinetron pada malam hari, gosip di pagi dan sore hari. Radio juga dipenuhi oleh koleksi lagu-lagu dewasa atau komunikasi dua arah melalui telepon antara penyiar dan pendengar dewasa.

Sedikitnya tontonan yang mendidik bagi anak-anak, mungkin memang dimaksudkan agar anak-anak fokus belajar. Namun, kenyataannya banyak sekali anak-anak yang super aktif mengikuti gosip atau sinetron yang minim muatan edukasi bagi anak.

Majalah untuk anak-anak terlebih majalah dan bacaan berbahasa lokal seolah tak pernah disarankan oleh orangtua bagi anak-anaknya. Anak-anak lebih suka membeli komik horor bermuatan agak dewasa, yang dijual oleh penjaja mainan seharga Rp 1500 tiap eksemplarnya.

Cerita atau dongeng lokal yang bertujuan mengangkat imajinasi kanak-kanak, akhir-akhir ini justru sering terbentur dengan berbagai dogma. Cerita khayal tak disarankan, namun cerita horor mendapat respon yang berbeda.

Media hiburan untuk anak rasanya tak sebanyak dulu di era 90-an, saat marak boneka tangan, boneka yang digerakkan dengan benang, atau belajar menggambar bersama pak Tino Sidin. Ketika itu televisi menjadi corong informasi dan pengetahuan, pengantar gambar bergerak terluas dalam format elektronik.

Televisi sudah bukan lagi menjadi sahabat anak hari-hari ini, khususnya anak-anak desa yang masih terengah-engah untuk mendapatkan koneksi internet. Atau sebaliknya, anak desa yang justru tergagap-gagap dengan teknologi, duduk seharian di warung wifi hingga bolos sekolah.

Tak jauh juga nasib anak-anak dan musiknya. Agaknya artis cilik Indonesia tidak lagi dikenal secara nasional. Musik anak di televisi atau radio, proporsinya makin mengikis. Kita hanya bisa berharap, pada tukang Odong-odong yang lewat setiap sore atau mangkal pagi hari di pasar kaget, menanti anak-anak menikmati Odong-odong yang dikayuhnya sambil manggut-manggut mendengar lagu anak Nusantara.

Pesimis memang jika melihat minimnya perhatian kita pada generasi yang nantinya akan kita titipi berlangsungnya masa depan. Namun, optimisme juga timbul seketika kita melihat laju literasi telah menjangkau pelosok tanah air akhir-akhir ini.

Informasi dan pengetahuan bisa kita hantarkan melalui buku-buku bersayap. Kesadaran mulai tumbuh justru bukan dari lembaga-lembaga besar, namun dari individu-individu, komunitas bebas di masyarakat. Gejala ini menjadi harapan baru, menyala dan menguat karena benar tumbuh dari kesadaran, bukan anjuran pemerintah.

Memang, tak mudah meminta ruang-ruang hiburan atau informasi yang dikelola oleh industri yang bicara laba melulu. Namun kita bisa bicara langsung dari interaksi atau lewat karya di bidang masing-masing.

Geliat film anak, animasi edukatif makin banyak di akun media online. Meski belum meluas namun ada harapan. Komik, cerita bergambar dan novel yang sarat edukasi anak mulai muncul dengan harga yang relatif terjangkau. Hal lain, ternyata banyak juga teman-teman yang menyelenggarakan nonton film bareng di pelosok.

Komunitas-komuntas kecil yang bekerja dalam senyap maupun lantang, makin menjamur dan bergerak serentak. Inilah cahaya dan harapan bagi generasi kecil kita. Kesadaran dan bergerak adalah bahan bakar jangka panjang bagi nyala optimisme ini. Semoga pemerintah dapat memuluskan jalan yang telah dibuka oleh banyak pihak ini.*

 

Ilustrasi: Agatha Pratiwi